Apa Itu Merchandise, Fungsi, Jenis Dan Tujuan

Sering dengar tentang merchandise kan?

Kali ini tim Demanda akan bahas tuntas tentang merchandise atau prosesnya yang disebut merchandising supaya menambah pengetahuan kamu sebagai reseller atau dropshipper. Siapa tahu suatu saat kamu bisa menjadi reseller dan dropshipper sukses yang memiliki merchandise sendiri!

Kali ini tim Demanda akan bahas tuntas tentang merchandise atau prosesnya yang disebut merchandising supaya menambah pengetahuan kamu sebagai reseller atau dropshipper. Siapa tahu suatu saat kamu bisa menjadi reseller dan dropshipper sukses yang memiliki merchandise sendiri!

Apa itu Merchandise?

Apa itu Merchandise?

 

Salah satu pernak pernik yang sering kita jumpai dan sudah banyak digunakan oleh berbagai pihak dalam setiap acara atau event tertentu. Merchandise juga sering digunakan untuk mengingat merek perusahaan sehingga setiap pelanggan tetap ingin menempatkan merek perusahaan sebagai pilihan utama mereka.

Selain itu merchandise juga dapat digunakan sebagai salah satu jenis media periklanan untuk mengingatkan khalayak tentang brand perusahaan tersebut. Bagi penerima barang dagangan, manfaatnya bisa digunakan untuk berbagai aktivitas sehari-hari, seperti mug, baju, atau tas.

Apa Itu Persediaan Merchandise Inventory

Persediaan merchandise inventory  atau barang dagangan adalah barang-barang milik suatu perusahaan yang diperoleh dengan membeli dari pemasok atau dibuat sendiri yang kemudian disimpan sementara untuk dijual kembali atau untuk menghasilkan barang untuk dijual pada operasi selanjutnya.

Jumlah Persediaan merchandise inventory biasanya diperiksa pada akhir periode tertentu, misalnya pada akhir bulan atau akhir tahun sesuai dengan kebijakan perusahaan dan bentuk perusahaan. Pengecekan Persediaan merchandise inventory biasanya dilakukan dengan cara:

  • Lihat kartu Inventaris Barang Dagangan.
  • Melakukan pengecekan fisik atau stock opname.

Persediaan Barang Dagangan sangat penting dilakukan agar tidak terjadi kecurangan yang dilakukan oleh pegawai persediaan dan pembelian.

Apa Itu Visual Merchandise

Visual merchandising adalah proses menyajikan atau menampilkan produk dengan cara yang membuat mereka menarik dan diinginkan secara visual. Hal-hal seperti etalase bertema, manekin gaun, penataan sepatu lari di dinding, dan buah segar yang ditata berdasarkan warna adalah contoh visual merchandising.Intinya di sini, visual merchandising adalah tampilan produk artistic yang dapat menarik perhatian pembeli.

Sering dikatakan bahwa visual merchandising adalah seni dan sains. Mengapa? Itu seni karena ada elemen visual; proses ini menggunakan dan menyusun garis, warna, pencahayaan, proporsi, dan spasi untuk menciptakan presentasi yang indah dan seimbang.

Ini juga merupakan ilmu karena memiliki tujuan tertentu dan menggunakan konsep-konsep dari psikologi untuk mempengaruhi emosi dan perilaku pembelian pembeli. Visual barang dagangan yang tertata dengan baik akan berdampak besar pada pengalaman pelanggan di toko Anda.

Gross Merchandise Value

Gross Merchandise Value (GMV) adalah nilai total barang dagangan yang terjual selama periode waktu tertentu melalui situs pertukaran pelanggan-ke-pelanggan (C2C). Biasanya referensi untuk pertumbuhan bisnis, atau penggunaan situs untuk menjual barang dagangan orang lain.

GMV sering digunakan untuk menentukan kesehatan bisnis karena pendapatannya merupakan fungsi dari barang dagangan kotor yang terjual dan biaya yang dibebankan. hal ini paling berguna sebagai ukuran komparatif.

GMV dihitung sebelum dikurangi biaya atau pengeluaran. Hal Ini memberikan informasi yang dapat digunakan bisnis ritel untuk mengukur pertumbuhan, sering kali dari bulan ke bulan atau tahun ke tahun. Umumnya, bisnis ritel dapat menghitung nilai kotor dari semua penjualan yang diselesaikan, meskipun pengembalian barang dagangan mungkin perlu dihilangkan dari angka ini untuk memberikan perhitungan yang akurat.

Fungsi Merchandise

Dalam dunia pemasaran, merchandise memiliki peran yang sangat penting untuk memperkenalkan suatu merek dan membentuk citra merek suatu perusahaan kepada banyak orang. Hal ini tentunya merupakan bentuk komunikasi yang juga merupakan strategi pemasaran yang penerapannya dapat diterapkan pada banyak media.

Kini, karena merchandise memiliki fungsi yang sangat penting dalam dunia periklanan, banyak para pelaku bisnis yang mulai memperhatikan aspek promosi, sehingga dijadikan sebagai ajang promosi yang berkaitan dengan produk yang mereka jual atau jasa yang mereka tawarkan. Selain itu, merchandise juga memiliki fungsi lain bagi perusahaan atau untuk strategi pemasaran, antara lain:

  • Memperkenalkan produk.
  • Memperluas Jaringan.
  • Branding.
  • Meningkatkan Penjualan.

Jenis Merchandise

Berikut ini adalah beberapa jenis Merchandise, terdiri dari:

Merchandise Fashion

Merchandise Fashion atau lebih sering disingkat MD, dalam industri garmen kita sering mendengar istilah tersebut. Mungkin ada teman-teman yang tertarik untuk masuk ke industri garmen, saya akan berbagi sedikit pengalaman saya disini.

Fashion merchandising adalah kegiatan yang meliputi perencanaan, pengembangan, dan pengadaan pakaian sesuai dengan kelompok pasar sasaran, memenuhi apa yang dibutuhkan pelanggan, kapan dibutuhkan, kualitas dan harga sesuai jangkauan pelanggan, dan kuantitas yang tepat.

Namun, Fashion merchandiser juga berarti orang yang bertanggung jawab untuk memilih, membeli, dan mendistribusikan berbagai jenis produk fashion ke berbagai toko, untuk merencanakan penjualan seperti:

  • T – Shirts / Kaos.
  • Tas / Tote Bag / Kantong Kertas / Goodie Bag.
  • Gantungan kunci.
  • Pin.

Merchandise Alat

Jenis barang dagangan lain yang umum digunakan adalah barang dagangan alat. Souvenir jenis ini biasanya berupa perlengkapan sehari-hari yang sering digunakan. Sebuah. Jam (Meja / Tangan / Dinding) Flashdisk/ USB, Power Bank, Kipas Angin Lipat dan Kipas Angin, Jaket, Helm, Payung, Ballpoint atau Pensil.

Merchandise Unik

Jenis merchandise terakhir yang bisa Anda pilih adalah merchandise unik. Biasanya barang dagangan jenis ini cenderung berupa hiasan atau ornamen rumah tertentu. Bisa jadi merchandise tersebut berupa Mug Keramik atau Stainless, Stiker, Botol Minum.

Tujuan Merchandise

Berikut ini adalah beberapa tujuan dari merchandising, antara lain:

  • Penyebaran informasi produk ke pasar sasaran potensial.
  • Untuk mencapai penjualan dan peningkatan keuntungan.
  • Untuk mempertahankan loyalitas pelanggan.
  • Menjaga stabilitas penjualan saat pasar melambat.
  • Membedakan dan memilih produk dibandingkan dengan produk pesaing.

Mengubah perilaku dan opini konsumen.

Manfaat Merchandise

Ada banyak cara yang bisa Anda lakukan untuk mempromosikan produk, merek, atau bisnis Anda secara umum. Salah satu metode yang banyak diminati adalah pembuatan merchandise. Merchandise sering dianggap sebagai suvenir atau kenang-kenangan yang murah atau bahkan gratis untuk menarik calon pelanggan.

Padahal, strategi merchandising memiliki manfaat yang lebih luas bagi perusahaan dan harus dipertimbangkan untuk membuat pemasaran produk dan branding perusahaan menjadi lebih baik. Berikut adalah beberapa manfaat merchandising yang dapat dinikmati merek dan perusahaan Anda.

Personal Touch

Sentuhan pribadi tampaknya menjadi alasan kuat mengapa item tersebut dipilih sebagai salah satu media periklanan. Kedekatan antara perusahaan dengan audiensnya melalui suatu objek dapat lebih terjalin melalui intensitas kontak antara audiens dengan barang sebagai representasi perusahaan.

Secara khusus, jika produk yang dipilih sebagai item terus digunakan oleh publik yang tertarik, hubungan antara keduanya secara bertahap akan meningkat dan pada akhirnya meningkatkan kedekatan emosional dengan perusahaan yang mereka wakili.

Diferensiasi

Pembedaan diri dari bagian lain juga dapat dilihat melalui penggunaan dan pemilihan produk sebagai barang promosi. Alih-alih perusahaan yang hanya menggunakan media periklanan tradisional seperti iklan surat kabar, perusahaan dapat memilih barang-barang unik sehari-hari yang secara sadar atau tidak digunakan oleh konsumen dan calon pelanggan. Perusahaan yang cerdas memaksimalkan potensi tersembunyi dari sebuah artikel untuk menempatkan pesan iklannya di benak konsumen.

Unconsciousness Brand Development

Penting juga untuk diingat bahwa ada kecenderungan terlalu banyak iklan yang tersebar di semua tempat dan semua orang mengirimkan pesan mereka kepada konsumen. Iklan media konvensional dengan jelas menunjukkan penawaran, janji merek, dan seiring waktu konsumen bosan membombardir berita tanpa akhir.

Dengan menggunakan barang sebagai media iklan, kita dapat membuat merek peka tanpa memaksa konsumen menelan pesan yang kita kirimkan. Kami menggunakan alam bawah sadar konsumen yang sering dikaitkan dengan produk tersebut untuk menarik perhatian akan keberadaan dan posisi merek kami.

Long Lasting

Durasi yang lama juga bisa menjadi alasan mengapa Anda harus mempertimbangkan untuk menggunakan suatu barang sebagai media periklanan. Ketika kami beriklan di media tradisional, batas waktu pengiriman sangat jelas di mana ada tolok ukur yang dapat digunakan untuk menampilkan iklan kami. Seperti dalam iklan surat kabar, setiap hari di televisi atau radio berdasarkan kontrak dan biasanya beberapa kali pada waktu tertentu.

Dengan menggunakan item sekarang, Anda dapat mengharapkan periode yang lebih lama yang tergantung pada penggunaan item itu sendiri. Selama properti tersebut masih digunakan oleh konsumen, Anda akan terus mengiklankannya di masyarakat sekitar.

Easy To Use

Kemudahan penggunaan barang. Barang-barang seperti pulpen, notepad, dan mouse pad adalah beberapa barang yang bisa dijadikan barang promosi bahkan untuk kebutuhan sehari-hari. Keramahan pengguna jenis ini juga harus diperhitungkan saat memilih materi iklan.

Economical Cost

Dari segi ekonomi, biaya produksi barang-barang promosi relatif rendah dan sangat murah untuk banyak jenis perusahaan, termasuk usaha kecil dan menengah.

Demikian ulasan tentang Apa Itu Merchandise, Fungsi, Jenis Dan Tujuan semoga bermanfaat.

Mau buka toko online dropship anti ribet?

Yuk join di demanda.id  sekarang juga!

Dengan Demanda, kamu bisa memiliki bisnis online kamu sendiri. Kamu bisa menjadi reseller atau dropshipper yang barangnya DISIAPIN, DIBUNGKUSIN, & DIKIRIMIN ke pelanggan kamu ATAS NAMA KAMU! Modal terbatas? Jangan khawatir, modal untuk berjualan di Demanda adalah 0 rupiah alias GRATIS. Yuk gabung sekarang dan dapatkan uang tambahan jutaan rupiah perbulan!

Download app-nya sekarang!

google play iconc2